Apa itu BTU Protocol, BTU coin adalah

Apa itu BTU Protocol, BTU coin ?

BTU Protocol adalah protokol pemesanan peer-to-peer. Protokol BTU memungkinkan bisnis langsung (komisi 0%) antara konsumen & berbagai jenis penyedia layanan.

BTU Protocol, BTU coin
BTU Protocol, BTU coin

Misi kami adalah membuat protokol pemesanan terdesentralisasi standar open source bersama dengan implementasi referensi yang dapat dimanfaatkan oleh peserta dalam industri seperti perhotelan, perjalanan, keuangan, perawatan kesehatan, ritel, otomotif dan banyak lagi.

Protokol Booking Token Unit (BTU) adalah blok bangunan untuk aplikasi terdesentralisasi (dApp) atau situs web apa pun yang bersedia menerapkan fitur pemesanan untuk pengguna akhir mereka. Standar ini juga menghadirkan interoperabilitas di antara aplikasi terdesentralisasi yang menggabungkannya.

Protokol BTU sedang distandarisasi sebagai ERC-808 dan membutuhkan penggunaan token BTU berbasis Ethereum. Tujuan Token BTU adalah untuk mendorong perilaku yang tepat seperti menghargai pemesanan yang berhasil dan menegakkan kebijakan pembatalan terlambat dan ketidakhadiran.

Semua aplikasi yang mengimplementasikan protokol BTU akan mendapat manfaat dari pendekatan hibrid yang menggabungkan kontrak cerdas on-chain dan komponen perangkat lunak off-chain, memberikan skalabilitas yang lebih besar.

Terakhir, inventaris transparan dan publik yang diaktifkan oleh protokol sumber terbuka akan sangat menurunkan hambatan masuk ke pasar pemesanan online.

Mengetahui lebih dalam tentang BTU Protocol

Di semua platform pemesanan, kami percaya bahwa sentralisasi telah menyebabkan ketidakseimbangan di mana platform online mendapatkan lebih banyak kekuatan atas penyedia layanan aktual yang menanggung biaya operasional dan investasi. Efek jaringan digital mencegah pemain yang ada untuk beroperasi di pasar bebas.

Akibatnya, penyedia layanan mengalami biaya komisi yang tinggi mulai dari 15% hingga 35%. Biaya tersebut dibayarkan ke platform pemesanan “pemenang mengambil semua” terpusat.

Masalah lain dengan platform pemesanan terpusat termasuk, tetapi tidak terbatas pada:

  • Poin loyalitas adalah platform atau layanan tertentu,
  • Informasi rahasia pengguna akhir berisiko diretas skala besar,
  • Layanan pelengkap yang ditawarkan terbatas.

Dengan jaringan blockchain yang muncul sebagai infrastruktur global baru, kami memiliki kesempatan untuk menciptakan struktur kekuatan yang sangat berbeda. Inventaris publik dan protokol terbuka menurunkan biaya operasional sambil memungkinkan persaingan yang adil antara lebih banyak pelaku pasar.

Pasar yang terkena dampak

Umum
Pada awalnya, Internet dianggap menyebabkan disintermediasi di banyak industri. Dua puluh tahun setelah gelembung dot-com, jenis perantara baru – “Platform Internet” – mendominasi industri ini. Platform internet telah memberikan proposisi nilai yang unggul kepada pengguna akhir dalam hal kenyamanan, harga atau kinerja. Tetapi mereka juga mendapat manfaat dari efek jaringan digital yang kuat karena sifat dasar dari teknologi Internet. Platform terpusat telah mengeksploitasi kekuatan pasar ini untuk memenangkan semuanya, dan akhirnya untuk mengumpulkan pengembalian yang lebih tinggi dan lebih tinggi.

Protokol pemesanan berbasis blockchain kami dapat menguntungkan industri mana pun yang bergantung pada proses reservasi dan di mana pemain terpusat telah menjadi peserta dominan.

Karena platform terdesentralisasi mendorong penerapan praktik yang lebih transparan, platform tersebut seharusnya mendorong persaingan yang lebih sehat. Ini kemudian harus mengubah kebijakan konten taman bertembok di tempat dan mendorong gelombang baru pengembang untuk memberikan layanan yang inovatif dan terbuka, yang mengarah ke pasar yang berfungsi lebih baik.

Berbagai pasar bisa mendapatkan keuntungan dari hal di atas. Misalnya, protokol kami dapat digunakan untuk memesan banyak layanan berikut:

  • Hotel dan Apartemen;
  • Kantor, Studio dan Gudang;
  • Mobil, Penerbangan, Jet, Kereta Api, Bus, Kapal Pesiar, dan Feri;
  • Tur, paket Liburan, Kapal Pesiar, dan Museum;
  • Pertunjukan, Olahraga, Acara dan Restoran;
  • Janji medis dan Kesejahteraan;
  • Tes, Fotografer, Panduan, Katering, Perbaikan mobil …

Penawaran inovatif dapat dibangun yang memungkinkan pemesanan layanan paket. Karena protokol kami bersifat industri independen dan mudah diterapkan, pemain yang ada di satu industri mungkin dapat menawarkan layanan baru kepada pelanggan mereka yang sudah ada (penjualan silang).

Itulah yang disarankan oleh strategi envelopment platform di mana jalur masuk kedua diperlukan, yang tidak bergantung pada inovasi Schumpeterian. Strategi ini telah didokumentasikan oleh Thomas R. Eisenmann, Profesor Administrasi Bisnis Howard H. Stevenson di Harvard Business School, dalam kertas kerja Platform Envelopment.

Contoh pasar yang terpengaruh – pemesanan hotel

Sektor pemesanan hotel adalah salah satu industri yang paling terpengaruh pada awal revolusi Internet. Sekarang ini adalah pasar oligopolistik yang sangat terkonsentrasi, dengan Indeks Herfindahl di atas 5.000, kami telah menemukannya sebagai contoh kasus penggunaan pertama yang sangat baik dari Protokol BTU.

Memang, dua agen perjalanan online (“OTA”), yaitu Expedia dan Priceline mendominasi pasar karena kekuatan pasar hanya dimungkinkan dengan keadaan internet saat ini serta konsolidasi (akuisisi) yang ekstensif.

  • Expedia sekarang memiliki Expedia.com, Hotels.com, HomeAway, Hotwire, Orbitz Worldwide Travelocity, Traveldoo, Trivago, Venere, Wotif Group, Carrentals.com, Classic Vacations, dan eLong.com.
  • Priceline sekarang memiliki Booking.com, Kayak, Priceline.com, Agoda.com, Cheapflights.com, Ctrip.com (sebagian), Momondo.com, Opentable.com, Rentalcars.com, dan Rocketmiles.

Teori ekonomi meramalkan bahwa OTA terkemuka akan meningkatkan biaya mereka dan bahwa biaya ini dibagi antara konsumen dan hotel sesuai dengan elastisitas relatif dari penawaran dan permintaan. Inilah yang sedang terjadi.

Pada bulan September 2017, CEO AccorHotels S├ębastien Bazin menjelaskan masalah bisnis yang dihadapi operator Hotel besar: “Saya pikir semua perusahaan hotel besar di dunia, kami memiliki kapitalisasi pasar yang sama dengan Booking dan Expedia bersama-sama, $130 miliar. Mereka mungkin memiliki 80.000 hingga 90.000 karyawan bersama. Semua bersama-sama kami memiliki lebih dari 3 juta karyawan. Jadi itu adalah kelemahan. Tampaknya menjadi kelemahan, itulah sebabnya mereka memiliki begitu banyak nilai di pasar saham karena mereka memiliki kelincahan yang lebih baik, lebih sedikit volatilitas dan arus kas bebas yang lebih baik”.

Namun dia sepertinya setuju dia hampir tidak bisa melakukannya tanpa OTA ini. “Ini semakin mahal, semakin sulit dalam akuisisi klien baru karena Booking dan Expedia memiliki

jangkauan yang lebih baik ke klien baru. Anda menerima untuk membayar lebih karena mereka memberi Anda klien yang tidak dapat Anda miliki sebaliknya. ”

Namun, industri Hotel di Eropa (melalui asosiasi perdagangan HOTREC) mencoba melawan dengan memperingatkan E.U. dan meminta peraturan baru untuk ditegakkan. Kertas posisi terbarunya (Ref [2]), yang kami sarankan untuk dibaca, menyertakan bukti tangkapan layar dari masalah yang bermasalah.

HOTREC mengklaim telah mengidentifikasi selama beberapa tahun terakhir beberapa praktik platform oligopolistik yang tidak adil, yang memberi tekanan dan meningkatkan kerapuhan 200.000 perusahaan Eropa (terdiri dari 91% usaha mikro). Mereka juga mencatat bahwa kekuatan gerbang akses yang sempit ke pasar online telah menghasilkan kontrak yang seragam, dan beberapa praktik pasar yang dianggap tidak adil seperti platform yang mendikte kondisi mereka dan memengaruhi pilihan konsumen secara tidak jelas.

Mekanisme terperinci tentang bagaimana dua OTA akhirnya mengendalikan 95% pasar A.S. dan bagaimana mereka menggunakan posisi ini untuk memerintahkan biaya yang sangat tinggi didokumentasikan dengan sangat baik dalam artikel Juli 2017 dari Benjamin G. Edeman (@bgedelman): http:// www.benedelman.org/publications/ota-bias-12jul2017.pdf

Benjamin G. Edelman adalah Associate Professor Administrasi Bisnis di Harvard Business School di mana dia belajar dan mengajar tentang ekonomi pasar online. Dia adalah Pemenang Hadiah 2013 dalam Teori Game dan Ilmu Komputer dari Game Theory Society untuk “makalah terbaik di antarmuka teori permainan dan ilmu komputer dalam dekade terakhir”. Intinya adalah bahwa praktik OTA menaikkan biaya untuk hotel dan konsumen.

Beberapa argumennya dirangkum di sini tetapi kami sangat merekomendasikan membaca artikel:

  • Konsumen tidak menyadari ratusan dolar biaya OTA, 25% atau bahkan lebih dari anggaran pemesanan hotel mereka, karena struktur pasar OTA. Konsumen memilih situs OTA ini sebagian karena miliaran dolar yang dihabiskan untuk iklan. AirAsia biaya sama sekali.
  • Priceline dan Expedia telah menyesuaikan harga dan aturan mereka untuk mendapatkan pembayaran yang lebih tinggi dari hotel termasuk melelang posisi teratas dalam hasil pencarian. Tidak ada OTA lain yang menguasai lebih dari 1% pasar OTA. Industri hotel tetap terfragmentasi dan hotel-hotel yang lebih kecil, khususnya, tidak dapat menentang biaya yang meningkat karena OTA telah bergabung dan memperoleh kekuatan pasar.
  • OTA memiliki insentif untuk membiaskan hasil, termasuk membiaskan hasil terhadap hotel yang membayar mereka komisi terbesar, dan menurunkan hotel yang menuntut komisi lebih rendah. Ketika sebuah properti kecil meminta biaya yang lebih rendah, OTA memiliki banyak alasan untuk menolak, mengetahui bahwa pelanggan tidak mungkin melewatkan properti itu. Hotel independen membayar mahal untuk penempatan favorit yang mereka terima, 25% atau 30%, lebih dari yang mereka keluarkan untuk pabrik fisik, pemeliharaan, atau pembersihan.
  • Ketika beberapa hotel telah menawarkan tarif “khusus anggota” yang lebih rendah di situs mereka sendiri, OTA mengubah urutan hasil pencarian (misalnya menempatkan pada halaman hasil berikutnya), mengubah skema warna untuk tidak menekankan hotel ini, menahan teks promosi standar, atau menghapus foto ini hotel yang sebelumnya diunggah ke OTA.
  • Bias pencarian menipu. Konsumen tidak memiliki alasan untuk mengharapkan properti diurutkan berdasarkan biaya yang dibayarkan sementara OTA menunjukkan properti “Direkomendasikan” secara default. Bias pencarian melanggengkan ekspektasi bahwa harga sama di OTA dan secara langsung. Jadi hotel berisiko pada akhirnya bersaing untuk tidak menawarkan harga rendah atau kualitas tinggi kepada konsumen, melainkan bersaing untuk menawarkan komisi tertinggi kepada OTA. Ini mengecilkan hati hotel dari meminta pemesanan langsung.
  • Selain itu OTA telah mengambil langkah-langkah untuk menghambat upaya hotel untuk menjadi lebih mandiri. Beberapa manajer pemasaran jaringan hotel melaporkan bahwa OTA menolak permintaan mereka untuk persyaratan kontrak yang mencegah OTA menawar nama hotel mereka sendiri. Akibatnya, ketika pengguna mencari hotel yang terpengaruh, pengguna melihat iklan OTA.
  • Pengungkapan korektif diperlukan untuk memberi tahu konsumen tentang praktik yang sebenarnya. Begitu konsumen memulai pemesanan langsung dengan sungguh-sungguh, perubahan itu mungkin hampir tidak dapat diubah. Penyelidikan yang wajar harus memeriksa email internal OTA karena dapat mengungkapkan praktik lain yang dimaksudkan untuk menyesatkan konsumen, menghukum hotel yang berupaya mengurangi biaya pemasaran, atau tidak memenuhi standar yang berlaku.

Meskipun kami setuju dengan analisis pasar yang brilian dari Ben, kami tidak berpikir bahwa regulasi saja dapat menyelesaikan masalah yang diuraikan di atas secara tepat waktu.

Sebenarnya, pada bulan April 2017, Komisi Eropa dan sepuluh otoritas persaingan nasional (Belgia, Ceko, Prancis, Jerman, Hongaria, Irlandia, Italia, Belanda, Swedia, dan Inggris) menerbitkan laporan terkoordinasi tentang persaingan di sektor pemesanan hotel online dengan tujuan untuk menilai dampak dari tindakan penegakan antimonopoli yang diadopsi dalam beberapa tahun terakhir di sektor ini. Laporan terperinci dapat ditemukan di sini: http://ec.europa.eu/competition/ecn/hotel_monitoring_report_en.pdf

Hasilnya sangat tidak meyakinkan sehingga European Competition Network harus “menjaga sektor pemesanan hotel online tetap ditinjau”.

Kami percaya inovasi blockchain dapat dipanggil untuk menyelamatkan. Desentralisasi, keterbukaan, dan tokenisasi akan menurunkan biaya masuk dan memungkinkan strategi masuk pasar baru. Di sinilah protokol BTU dapat membantu.

Protokol BTU

Definisi
Proses reservasi melibatkan setidaknya 4 pihak atau komponen: penyedia, pemesan, infrastruktur pemesanan, dan kontrak pintar RES.

Penyedia Penyedia adalah entitas yang menyediakan sumber dayanya sendiri atau sumber daya pihak ketiga untuk dipesan
Pemesan Pemesan adalah entitas yang memesan sumber daya untuk dirinya sendiri atau pihak ketiga
Infrastruktur pemesanan Infrastruktur pemesanan adalah “lokasi” publik di mana penyedia dapat “memposting” data ketersediaan sumber daya dan di mana sumber daya ini dapat dipesan oleh pemesan.
Infrastruktur pemesanan memfasilitasi pensinyalan antara penyedia dan pemesan dengan menggabungkan volume tinggi jenis sumber daya dan ketersediaan.
RES RES adalah implementasi kontrak cerdas dari protokol BTU standar yang terdesentralisasi.

Pembayaran ditangani di luar cakupan protokol BTU.

Spesifikasi dan urutan langkah
Protokol BTU berpotensi melibatkan sepuluh langkah dan kontrak reservasi terdesentralisasi (RES) standar kami. Beberapa langkah berikut dapat disampaikan secara off-chain, tetapi selalu diselesaikan secara on-chain.

Selanjutnya urutan umum:

(Langkah 1.1)

Penyedia membuat “penawaran ketersediaan” (PENAWAR) yang menentukan :
id sumber daya ATAU id bundel. Bundel adalah sekelompok sumber daya.
nama sumber daya ATAU nama bundel
kategori sumber daya
jumlah deposit dalam BTU : jumlah yang diminta untuk escrow untuk memungkinkan permintaan reservasi
jumlah komisi dalam BTU : jumlah yang dibayarkan kepada pemesan
tanggal mulai ketersediaan,
tanggal akhir ketersediaan
batasi tanggal dan waktu untuk pembatalan reservasi gratis
menandatangani (r,s,v) hash dari informasi sebelumnya. Hash yang ditandatangani ini berfungsi sebagai pengidentifikasi yang ditandatangani dari sumber daya yang akan dipesan.
Metadata : harga harian sumber daya (jumlah fiat yang harus dibayar pada “pengiriman”) sumber daya, tautan ke gambar, deskripsi panjang, nilai kunci yang dapat digunakan sebagai kriteria pencarian, dll…
Data ketersediaan disiarkan melalui saluran komunikasi apa pun, idealnya solusi off-chain terdesentralisasi.

(Langkah 1.2)

Setiap saat, penyedia dapat memperbarui metadata sumber daya dengan menyiarkan pesan baru.
Sangat umum bahwa manajemen hasil memerlukan banyak pembaruan harga (harga fiat sumber daya) pada hari yang sama. Pembaruan ini hanya berdampak pada komponen off-chain.

(Langkah 2)

Pemesan mencari sumber daya menanyakan semua sumber daya yang cocok dengan kriterianya dan memilih sumber daya yang ingin dipesannya

(Langkah 3.1) Dalam operasi yang sama :

Pemesan menyetujui kontrak pintar RES jumlah BTU yang diperlukan untuk melakukan pemesanan (jumlah yang ditentukan pada langkah 1.1 oleh penyedia)
Entri pemesanan terdaftar ke dalam kontrak pintar dengan informasi berikut
Hash sumber daya yang ditandatangani
Pointer yang ditandatangani ke semua informasi penawaran lengkap (data + metadata) pada saat permintaan reservasi. Informasi tersebut disimpan dalam infrastruktur pemesanan offchain.
Alamat publik yang cocok dengan tanda tangan hash
tanggal mulai reservasi yang diinginkan
tanggal akhir reservasi yang diinginkan
status : RESERVATION_REQUESTED

(Langkah 3.2)

Pemesan menyiarkan permintaan reservasi sumber daya ke infrastruktur Pemesanan dengan menambahkan semua informasi profil pengguna akhir di luar rantai yang mungkin diperlukan untuk persetujuan reservasi. Ini akan membantu mematuhi persyaratan perlindungan privasi.
Pemesan bertanggung jawab untuk memberi tahu pelanggan pengguna akhirnya tentang informasi sumber daya lengkap dan tanda tangan penyedia (Data “snapshot” ketersediaan). Ini dapat digunakan sebagai bukti detail reservasi dalam kasus (ekstrim) informasi sumber daya pada waktu reservasi dihapus dari infrastruktur off-chain.
(Langkah 4)

Penyedia memvalidasi permintaan reservasi dan menyiarkan status baru ke “RESERVATION_CONFIRMED”.

(Langkah 5)

Kontrak pintar RES memperbarui status reservasi menjadi “RESERVATION_CONFIRMED”

(Langkah 6.1

Opsional) Pemesan membatalkan reservasi dengan menyiarkan permintaan pembatalan. Ini memicu pengiriman ke kontrak cerdas RES yang mengosongkan registri untuk sumber daya ini.
Bergantung pada kondisi dan tanggal pembatalan, BTU yang dimasukkan ke dalam kontrak pintar RES akan terpengaruh kembali ke pengguna atau ke penyedia
(Langkah 6.2

Opsional) Penyedia membatalkan reservasi dengan menyiarkan permintaan pembatalan. Ini memicu pengiriman ke kontrak cerdas RES yang mengosongkan registri untuk sumber daya ini. Kontrak pintar RES melepaskan jumlah escrow ke pemesan.

(Langkah 7.1 & 7.2)

Pemesan memberi tahu bahwa sumber daya telah dibayar (mungkin saat check-out sumber daya). Kontrak pintar RES melepaskan BTU yang diwadahi kembali ke pengguna di samping komisi yang disepakati BTU.

Anti-spam

Untuk menghindari perilaku jahat, implementasi protokol dapat meminta penyedia untuk menyimpan beberapa token BTU sebelum diizinkan untuk mengirimkan penawaran ketersediaan ke dalam infrastruktur pemesanan.

Jumlah token BTU yang akan disimpan mungkin bergantung pada reputasi penyedia yang dilacak oleh layanan pihak ketiga.

3.4. Format pesan yang disiarkan
Setiap pesan ketersediaan berisi parameter berikut:

  • id sumber daya yang unik
  • deskripsi sumber daya
  • kategori sumber daya – berguna sebagai kriteria penyaringan
  • harga pemesanan : jumlah BTU yang diminta untuk escrow untuk memungkinkan permintaan reservasi
  • tanggal dan waktu mulai ketersediaan
  • tanggal dan waktu akhir ketersediaan
  • batasi tanggal dan waktu untuk pembatalan reservasi gratis
  • Metadata JSON yang menjelaskan sumber daya yang dapat dipesan (harga fiat yang harus dibayar, gambar, daftar gambar, deskripsi lengkap, opsi, dll.). Metadata ini khusus untuk setiap kategori sumber daya.

Juga, hash yang dikirimkan ke kontrak pintar menggunakan standar platform jaringan blockchain. Contoh : Tanda tangan ECDSA dan fungsi Keccak-256 untuk Ethereum.

Infrastruktur pemesanan

Agar Pemesan dan Penyedia dapat bertemu, infrastruktur pemesanan diperlukan untuk menampung dan menyebarkan pesan.
Pada prinsipnya, infrastruktur ini sangat mirip dengan buku pesanan pertukaran (dalam hal ini buku ketersediaan) yang menggabungkan pesanan jual & beli (penawaran ketersediaan & permintaan ketersediaan). Ini mengarahkan kami untuk memenuhi syarat infrastruktur pemesanan ini sebagai “pertukaran” atau “relayer”.
Protokol yang dijelaskan di bagian ini tidak menjelaskan insentif bagi pihak ketiga untuk mengoperasikan platform relai semacam itu. Namun, bagian selanjutnya akan menawarkan saran tentang bagaimana token BTU dapat digunakan untuk merancang insentif tersebut.

Kontrak pintar RES

Motivasi
Berikut ini menjelaskan fungsi standar untuk proses reservasi standar dan diperpanjang BTU. Proses reservasi menyematkan beberapa tindakan (mencantumkan ketersediaan, deposit, berbagi informasi pelanggan, dll.), dan klaim (bukti reservasi).
Antarmuka reservasi standar ini memungkinkan Dapps, kontrak pintar, atau Pihak Ketiga mana pun untuk memulai proses pemesanan dan memeriksa status pemesanan.

Cakupan
Spesifikasi mencakup semua langkah bahkan yang berpotensi off-chain. Namun demikian, dalam praktiknya dan sambil menunggu lebih banyak skalabilitas pada infrastruktur kontrak pintar yang ada, hanya beberapa fungsi kontrak pintar RES yang akan digunakan.

Token protokol

Token BTU
Token BTU adalah token ERC20 yang bekerja bersama dengan kontrak implementasi referensi standar ERC-808 yang sesuai dengan sebagian besar proses pemesanan.

Token BTU dikeluarkan di atas infrastruktur publik Ethereum. Ini dapat digunakan sebagai:

  • Nilai deposit untuk pemesanan sumber daya : Deposit tersebut merupakan insentif bagi setiap Pemesan untuk membatalkan reservasinya tepat waktu. Jika sumber daya tidak dilepaskan, deposit akan disimpan oleh pemilik sumber daya.
  • Mekanisme hadiah: Token BTU dapat digunakan untuk menghargai penggunaan protokol. Ini akan mendorong konsumsi sumber daya tersebut melalui infrastruktur BTU daripada melalui platform lama dan lama lainnya yang mungkin mencantumkan sumber daya yang sama.

Visi kami adalah bahwa sebagian besar komisi platform lama (15 hingga 35%) dapat digunakan untuk memberi insentif koneksi platform baru ke infrastruktur BTU.

Selain itu, envelopment memerlukan masuknya satu penyedia platform ke pasar lain dengan menggabungkan fungsionalitasnya sendiri dengan fungsi target sehingga dapat meningkatkan hubungan pengguna bersama dan komponen umum.

Dengan token BTU, protokol standar dan perangkat lunak sumber terbuka, perusahaan dominan yang sebaliknya dilindungi dari masuk karena efek jaringan yang kuat dan biaya switching yang tinggi dapat rentan terhadap serangan envelopment tersebut.

Pemerintahan

BTUIP – proposal peningkatan BTU
Setiap perubahan pada protokol BTU (kontrak pintar, arsitektur, format pesan, atau fungsionalitas) harus diusulkan dalam Proposal Peningkatan BTU (BTUIP) yang tersedia di github kami. Pedoman kontribusi disediakan di sana dan terinspirasi oleh proses EIP Ethereum.

Garpu
Protokol bukti masa depan adalah tantangan yang sulit ketika digunakan dalam sistem kontrak pintar yang tidak dapat diubah seperti Ethereum.

Setelah kontrak pintar RES diterapkan, logika dan modelisasinya tidak dapat ditingkatkan. Oleh karena itu, pembaruan atau peningkatan protokol apa pun yang diterapkan dapat menyebabkan gangguan: percabangan jaringan dan data yang dapat membatalkan reservasi yang disetujui saat ini.

Untuk membatasi potensi gangguan pada peta jalan pengembangan kami, kami akan:

  • Maksimalkan upgrade dengan menjaga kompatibilitas dengan versi sebelumnya (soft-fork)
  • Gunakan alamat ENS seperti btuprotocol.eth dan rekomendasikan untuk memanggil kontrak pintar dengan alamat ENS-nya agar Dapps mendapat manfaat secara otomatis dari

Sekalipun kami bekerja keras untuk berinovasi dan memberikan kepemimpinan pada tata kelola Protokol, kami tidak dapat menjamin bahwa situasi di mana dua versi protokol hidup (fork) dapat dihindari.

Fungsi token

Karena bersifat open source, protokol BTU dan perangkat lunak terkait dapat secara substansial menurunkan biaya bagi pihak mana pun dalam menyediakan layanan pemesanan yang relevan kepada pelanggan mereka. Token BTU adalah token jaringan yang memfasilitasi (off dan on-chain) pensinyalan antara Penyedia dan Pemesan.

Peran token juga untuk menciptakan insentif keuangan untuk mendorong jaringan peserta untuk berperilaku rasional dan selaras dengan kepentingan ekonomi.

Misalnya, token BTU akan digunakan untuk memberi penghargaan kepada Pemesan. Intinya, Pemesan secara efektif dihargai dengan token karena mereka “menambang” pemesanan yang berhasil.

Parameter anti-spam juga memanfaatkan token staking untuk menegakkan penggunaan wajar.

Token juga berfungsi sebagai standar de facto dan akhirnya memungkinkan efek jaringan yang baik. Dan industri yang berbeda dapat mengadopsi protokol yang sama, sehingga memperkuat efek jaringan yang seharusnya terbatas pada satu industri.

Akhirnya, mekanisme adopsi dan kasus penggunaan token lainnya dapat diimplementasikan, oleh siapa saja di komunitas, terlepas dari tujuan awal token.

Infrastruktur BTU – Pertimbangan skalabilitas

Jaringan blockchain yang ada belum menawarkan skalabilitas yang diperlukan untuk penyimpanan data dan kueri pada tingkat transaksi yang wajar untuk mengatasi volume pemesanan yang ada di pasar apa pun, bahkan pasar terkecil sekalipun.

Peran infrastruktur pemesanan BTU adalah menyediakan cara terukur yang hemat biaya bagi perusahaan mana pun (Penyedia atau Pemesan) untuk mengoperasikan Dapp berdasarkan protokol BTU dan token BTU.

Tiga opsi yang saat ini dipertimbangkan (tanpa urutan tertentu) untuk membangun infrastruktur BTU:

  • Cosmos yang dapat memberikan cara yang baik untuk membangun infrastruktur seperti sidechain yang dapat menawarkan skalabilitas dan manfaat dari keamanan on-chain.
    Dalam pendekatan ini, infrastruktur relayer kami akan dibangun sebagai Zona Cosmos kami dan insentif untuk mengoperasikan infrastruktur pemesanan berasal dari token ATOM (token Cosmos).
  • Raiden + IPFS + Semua solusi Pengindeksan open source.
  • Raiden + IPDB (Infrastruktur publik BigChainDB): Raiden digunakan untuk mengikuti simpanan dan IPDB untuk menyimpan dan menanyakan ketersediaan. Opsi ini sangat cocok untuk MVP kami dan bahkan dapat diluncurkan di infrastruktur BigChainDB pribadi.

Seiring waktu kami dapat merevisi strategi ini tergantung pada kemajuan teknologi. Kami juga dapat mengembangkan beberapa implementasi di atas jaringan blockchain yang berbeda.

Kasus penggunaan pertama – Pemesanan Hotel

Deskripsi & pihak yang terlibat
Kasus penggunaan ini memanfaatkan perangkat lunak sumber terbuka BTU oleh pihak-pihak berikut:

  • Manajer saluran hotel (Penyedia BTU) sudah bekerja dengan banyak hotel dan dapat mempublikasikan ketersediaannya ke dalam infrastruktur pemesanan BTU.
  • Platform situs web (BTU Booker) yang bersedia menyediakan layanan pemesanan hotel kepada pelanggan akhir

Misi channel manager adalah menyediakan koneksi real-time tanpa batas ke Hotel melalui Sistem Manajemen Properti (PMS) atau Sistem Reservasi Pusat (CRS). Misalnya, manajer saluran Sabre Hospitality dan Siteminder masing-masing terintegrasi dengan 40.000 hotel besar dan 26.000 hotel independen.

Platform situs web sudah memiliki hubungan dengan pelanggan akhir. Mereka dapat dioperasikan oleh perusahaan mapan yang memiliki jutaan hubungan pelanggan di pasar lain seperti penerbitan, telekomunikasi, e-banking, asuransi, utilitas atau ritel. Mereka juga dapat dioperasikan oleh pemilik independen yang melayani komunitas tertentu, atau bahkan oleh teman facebook Anda.

Deskripsi proses yang disederhanakan

Penyiapan Pengelola Saluran:

  1. Manajer saluran mengimplementasikan SDK sumber terbuka BTU
  2. Pelanggannya (semua hotel yang terhubung) setuju untuk mempublikasikan ketersediaan mereka ke “saluran” BTU

Pengaturan Platform Situs Web:

  1. Platform situs web mengimplementasikan plug-in open source BTU
  2. Pengunjungnya (wisatawan) diberikan kesempatan untuk memesan hotel

Proses Pemesanan

  1. Wisatawan memulai permintaan pemesanan hotel di platform situs web
  2. Platform situs web dapat menampung beberapa token BTU sesuai dengan ketentuan hotel
  3. Manajer saluran memeriksa dengan hotel dan mengonfirmasi pemesanan

Proses Pembatalan

  1. Wisatawan memulai permintaan pembatalan pemesanan di platform situs web
  2. Platform situs web dapat membebankan biaya kepada pelanggannya (wisatawan) tergantung pada ketentuan
  3. Manajer saluran memberi tahu hotel tentang pembatalan tersebut dan dapat memberikan kompensasi

Proses pembayaran

  1. Traveler membayar di hotel menggunakan metode pembayaran apa pun yang diterima
  2. Manajer saluran dapat membebankan komisi kepada pelanggannya (hotel)
  3. Manajer saluran dapat menghadiahkan token BTU ke platform situs web

Kesimpulan

Kami percaya bahwa perangkat lunak dan protokol blockchain open-source bersama dengan desain token yang didukung oleh penelitian strategi bisnis dan teori permainan, dapat membawa solusi baru untuk sejumlah besar masalah bisnis.

Kami telah menerapkan konsep dan teknologi ini untuk menunjukkan bagaimana layanan pemesanan internet terpusat saat ini dapat terganggu dengan membuat protokol teknis baru (Protokol BTU) dan token khusus (BTU).

Kami telah menjelaskan bagaimana protokol semacam itu dapat dimanfaatkan oleh pengembang mana pun pada contoh kasus penggunaan pertama: industri pemesanan hotel internet. Implementasi token BTU akan memfasilitasi terciptanya pasar yang lebih rasional, adil, dan dinamis di sana.

Kasus penggunaan lain dapat diimplementasikan: penyewaan kapal pesiar, mobil, ski atau apartemen, janji temu medis, pemesanan spa, pemesanan token, pemesanan sumber daya komputasi, dll…

Dengan menyediakan inventaris transparan melalui protokol sumber terbuka, komunitas akan sangat menurunkan hambatan masuk bagi banyak penyedia pemesanan internet, yang pada akhirnya menguntungkan konsumen dan penyedia layanan juga.

Desentralisasi mencapai tingkat yang baru. Jadilah bagian dari perjalanan.

Dimana anda bisa membeli BTU Protocol coin ?

BTU Protocol memiliki maksimal pasokan 100.000.000 BTU koin.

Jika Anda ingin tahu di mana membeli Protokol BTU dengan kurs saat ini, pertukaran mata uang kripto teratas untuk perdagangan saham Protokol BTU saat ini adalah Fatbtc.

Referensi :  BTU Protocol Whitepaper

Older Posts
Newer Posts
Yasin, ST
Yasin, ST I am Conten Creator, Blogger, IT.. I have a hobby of reading and writing, sometimes singing and composing music

Post a Comment