Siapa itu Vitalik Buterin ?

Profile Vitalik Buterin

Vitalik Buterin adalah salah satu pendiri blockchain Ethereum dan cryptocurrency terkait, Ether. Lahir di Rusia pada tahun 1994, Buterin pindah ke Kanada sebagai seorang anak di mana ia unggul secara akademis. Penyelaman Buterin ke kripto dimulai pada tahun-tahun awal industri, ketika ia tertarik pada Bitcoin pada tahun 2011.

Buterin mendirikan Bitcoin Magazine pada tahun 2011 dan kemudian menyusun konsep untuk Ethereum, mempublikasikan kertas putih yang merinci blockchain baru pada tahun 2013. Buterin melihat kebutuhan akan blockchain dengan lebih banyak fleksibilitas daripada Bitcoin, dan dia memenuhi kekosongan itu dengan Ethereum.

Blockchain Ethereum diluncurkan pada tahun 2015, dengan Ether kemudian mengukuhkan dirinya sebagai aset kripto terbesar kedua di industri kripto berdasarkan kapitalisasi pasar. Meskipun Buterin menghidupkan kertas putih Ethereum, sejumlah pemikir lain membantu dalam mendirikan proyek dan meluncurkannya.

Buterin tetap terlibat dalam komunitas Ethereum selama bertahun-tahun, berdiri sebagai tokoh penting dalam hal pengembangan Ethereum, serta sektor crypto yang lebih luas.

Tentang Vitalik Buterin

Profile Vitalik Buter
Vitalik Buter
Vitaly Dmitriyevich “Vitalik” Buterin (Rusia: алий евич Бутерин; lahir 31 Januari 1994) adalah seorang programmer dan penulis Kanada kelahiran Rusia yang paling dikenal sebagai salah satu pendiri Ethereum. Buterin terlibat dengan cryptocurrency di awal awal, ikut mendirikan Majalah Bitcoin pada tahun 2011. Pada tahun 2014, Buterin meluncurkan Ethereum bersama Gavin Wood, Charles Hoskinson, Anthony Di Iorio dan Joseph Lubin

Kehidupan awal dan pendidikan

Buterin lahir di Kolomna, Rusia, dari pasangan Dmitry Buterin, seorang ilmuwan komputer dan Natalia Ameline (née Chistyakova). Dia tinggal di daerah itu sampai usia enam tahun ketika orang tuanya beremigrasi ke Kanada untuk mencari peluang kerja yang lebih baik. Sementara di kelas tiga sekolah dasar di Kanada, Buterin ditempatkan di kelas untuk anak-anak berbakat dan tertarik pada matematika, pemrograman, dan ekonomi. Buterin kemudian bersekolah di Abelard School, sebuah sekolah menengah swasta di Toronto. Buterin belajar tentang Bitcoin, dari ayahnya, pada usia 17 tahun.

Setelah sekolah menengah, Buterin kuliah di Universitas Waterloo. Di sana, ia mengambil kursus lanjutan dan menjadi asisten peneliti untuk kriptografer Ian Goldberg, yang ikut menciptakan Off-the-Record Messaging dan merupakan mantan ketua dewan direksi Proyek Tor. Pada 2012, ia memenangkan medali perunggu di Olimpiade Internasional di Informatika.

Pada 2013, ia mengunjungi pengembang di negara lain yang berbagi antusiasmenya terhadap kode. Dia kembali ke Toronto akhir tahun itu dan menerbitkan buku putih yang mengusulkan Ethereum.[15] Dia keluar dari universitas pada tahun 2014 ketika dia dianugerahi hibah $ 100.000 dari Thiel Fellowship, beasiswa yang dibuat oleh pemodal ventura Peter Thiel dan mulai bekerja di Ethereum penuh waktu.

Pada 25 Juni 2017, Buterin menjadi subjek hoax kematian yang berasal dari 4chan. Pada tanggal 30 November 2018, Buterin menerima gelar doktor kehormatan dari Fakultas Bisnis dan Ekonomi Universitas Basel pada kesempatan Dies Academicus

Karier Vitalik Buterin

Majalah Bitcoin
Artikel utama: Majalah Bitcoin
Pada tahun 2011, Buterin mulai menulis untuk publikasi yang disebut Bitcoin Weekly setelah bertemu seseorang di forum bitcoin untuk mendapatkan bitcoin. Pemiliknya menawarkan lima bitcoin (sekitar $3,50 saat itu) kepada siapa saja yang mau menulis artikel untuknya. Buterin menulis untuk situs tersebut sampai situs webnya segera ditutup karena pendapatan yang tidak mencukupi. Pada September 2011, Mihai Alisie menghubungi Buterin untuk memulai publikasi cetak baru bernama Bitcoin Magazine, posisi yang akan diterima Buterin sebagai salah satu pendiri pertama, dan berkontribusi sebagai penulis terkemuka.

Majalah Bitcoin pada tahun 2012 kemudian mulai menerbitkan edisi cetak dan telah disebut sebagai publikasi serius pertama yang didedikasikan untuk cryptocurrency. Saat bekerja untuk Majalah Bitcoin, Buterin menghubungi Jed McCaleb untuk mendapatkan pekerjaan di Ripple yang menerimanya. Namun, pekerjaan yang mereka usulkan berantakan setelah Ripple tidak dapat mendukung visa AS untuk Buterin.

Selain itu, ia memegang posisi di dewan editorial Ledger pada tahun 2016, sebuah jurnal ilmiah peer-review yang menerbitkan artikel penelitian asli lengkap tentang mata uang kripto dan teknologi blockchain.

Vitalik Buterin Pendiri Ethereum

Buterin adalah salah satu pendiri dan penemu Ethereum, digambarkan sebagai “jaringan penambangan terdesentralisasi dan platform pengembangan perangkat lunak yang digabungkan menjadi satu” yang memfasilitasi pembuatan mata uang kripto baru dan program yang berbagi satu blockchain (buku besar transaksi kriptografi).

Buterin pertama kali mendeskripsikan Ethereum dalam buku putih pada November 2013.[30] Buterin berpendapat bahwa bitcoin membutuhkan bahasa skrip untuk pengembangan aplikasi. Tetapi ketika dia gagal mendapatkan persetujuan, dia mengusulkan pengembangan platform baru dengan bahasa skrip yang lebih umum.

Buku putih Ethereum diedarkan dan minat tumbuh pada protokol baru pada akhir 2013 dan awal 2014. Buterin mengumumkan Ethereum secara lebih terbuka pada Konferensi Bitcoin Amerika Utara di Miami pada 26 Januari. Setelah terdaftar dalam program tersebut sebagai “penulis kepala di Majalah Bitcoin,” Buterin yang berusia 19 tahun—yang sebelumnya tidak pernah memberikan ceramah di sebuah konferensi—melangkah ke podium dengan kaus hitam bertuliskan ethereum.org dalam warna putih. huruf kecil” dan menyampaikan pidato 25 menit, menggambarkan komputer global tujuan umum yang beroperasi pada jaringan tanpa izin terdesentralisasi, diakhiri dengan potensi penggunaan Ethereum yang berkisar dari asuransi tanaman hingga pertukaran terdesentralisasi hingga DAO.

Buku putih Ethereum diedarkan dan minat tumbuh pada protokol baru pada akhir 2013 dan awal 2014. Buterin mengumumkan Ethereum secara lebih terbuka pada Konferensi Bitcoin Amerika Utara di Miami pada 26 Januari. Setelah terdaftar dalam program tersebut sebagai “penulis kepala di Majalah Bitcoin,” Buterin yang berusia 19 tahun—yang sebelumnya tidak pernah memberikan ceramah di sebuah konferensi—melangkah ke podium dengan kaus hitam bertuliskan ethereum.org dalam warna putih. huruf kecil” dan menyampaikan pidato 25 menit, menggambarkan komputer global tujuan umum yang beroperasi pada jaringan tanpa izin terdesentralisasi, diakhiri dengan potensi penggunaan Ethereum yang berkisar dari asuransi tanaman hingga pertukaran terdesentralisasi hingga DAO

Tentang Proyek Ethereum, Buterin mengatakan pada tahun 2020: “Saya benar-benar bersyukur memiliki kesempatan untuk bekerja di bidang industri yang begitu menarik dan interdisipliner, di mana saya memiliki kesempatan untuk berinteraksi dengan kriptografer, matematikawan, dan ekonom terkemuka di bidangnya, untuk membantu membangun perangkat lunak dan alat yang telah memengaruhi puluhan ribu orang di seluruh dunia, dan untuk mengerjakan masalah tingkat lanjut dalam ilmu komputer, ekonomi, dan filsafat setiap minggu.” Namun, dalam artikel New Yorker 2018, ayahnya menyarankan agar Buterin berusaha menghindari fokus padanya sebagai raja filsuf dunia blockchain, dengan menyatakan “Dia mencoba memfokuskan waktunya pada penelitian. Dia tidak terlalu bersemangat bahwa komunitas sangat penting baginya. Dia ingin komunitas menjadi lebih tangguh.”

Buterin telah menyatakan bahwa dia terdorong untuk menciptakan uang terdesentralisasi karena karakter World of Warcraft-nya di-nerf, khususnya oleh patch 3.1.0. Dia melanjutkan dengan mengatakan di bio about.me-nya, “Saya dengan senang hati bermain World of Warcraft selama 2007-2010, tetapi suatu hari Blizzard menghapus komponen kerusakan dari mantra Siphon Life penyihir tercinta saya. Saya menangis sampai tertidur, dan pada hari itu Saya menyadari kengerian apa yang dapat ditimbulkan oleh layanan terpusat. Saya segera memutuskan untuk berhenti.”

Perangkat lunak sumber terbuka

Buterin telah berkontribusi sebagai pengembang untuk proyek perangkat lunak sumber terbuka lainnya. Dia juga berkontribusi pada DarkWallet oleh Cody Wilson, perpustakaan Bitcoin Python,[39] dan situs pasar cryptocurrency Egora.

Ethereum Rusia

Saat Buterin menyadari relevansi ekonomi dan politik dari perusahaan Ethereum untuk negara asalnya, Rusia, ia bertemu dengan Presiden Vladimir Putin pada 2 Juni 2017, di Forum Ekonomi Internasional St. Petersburg (SPIEF). Putin menyatakan bahwa dia “mendukung gagasan membangun hubungan dengan kemungkinan mitra Rusia”.

Bekerja dengan Glen Weyl

Buterin melakukan kontak dengan ekonom Glen Weyl setelah men-tweet tentang proposal Weyl untuk pajak kekayaan baru. Keduanya kemudian menulis sebuah manifesto Liberation Through Radical Decentralization, di mana mereka menyoroti kesamaan antara pekerjaan Buterin pada cryptocurrency dan pekerjaan Weyl pada solusi berbasis pasar untuk masalah sosial. Berkolaborasi dengan Zoe Hitzig, mahasiswa PhD di Harvard, mereka menerbitkan makalah pada tahun 2019 berjudul A Flexible Design for Funding Public Goods. Makalah ini menetapkan metode untuk penyediaan barang publik yang optimal, menggunakan versi pemungutan suara kuadrat.

Tahun 2021 Buterin:

Dengan peningkatan Ethereum ke Ethereum 2.0, Buterin mengalami tahun 2021 yang sibuk. Rantai Beacon Ethereum diluncurkan pada Desember 2020, menandai awal resmi transisi blockchain. Ethereum 2.0 mewakili transisi dari blockchain Ethereum asli — jaringan proof-of-work — ke protokol proof-of-stake. Langkah ini bertujuan untuk membantu skala Ethereum dan mencapai tujuan lainnya.

Ethereum membuat sejumlah besar kebisingan pada tahun 2021. Blockchain Ethereum menampung sejumlah besar aktivitas NFT dan DeFi, tetapi pada gilirannya memerlukan biaya transaksi yang tinggi pada waktu tertentu, karena dibebani oleh tingkat aktivitas jaringan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Blockchain Ethereum melewati hard fork London pada bulan Agustus. Garpu London membawa beberapa Proposal Peningkatan Ethereum, termasuk EIP-1559, yang menambahkan metrik pembakaran Eter ke transaksi, yang berpotensi menjadikan token sebagai aset deflasi.

Buterin menerima 500 triliun token Shiba Inu dari pendiri pseudonim proyek tersebut, Ryoshi. Buterin kemudian menyumbangkan 50,7 triliun SHIB, senilai sekitar $1 miliar, ke India COVID-19 Relief Fund, dan membakar 410,24 triliun lainnya.

Buterin 2022:

Mengingat kehadiran Ethereum di ruang crypto, Ethereum 2.0 secara alami muncul sebagai tempat menarik di tengah kesulitan blockchain.

Pada bulan Desember 2021, Buterin menerbitkan sebuah artikel berjudul “Endgame” yang berbicara tentang rute potensial yang dapat diambil oleh Ethereum 2.0. Buterin mencatat potensi desentralisasi yang berkurang sebagai tradeoff untuk peningkatan skalabilitas melalui rollup.

Ethereum 2.0 lebih merupakan perjalanan daripada satu peristiwa, dan Buterin diharapkan menjadi bagian dari proses itu di setiap langkah. Langkah Ethereum 2.0 membentang sepanjang tahun 2021, dengan 2022 kemungkinan akan melihat pergerakan lebih lanjut menuju protokol baru. Ethereum dan Ethereum 2.0 diperkirakan akan bergabung pada tahun 2022 dalam proses yang disebut Penggabungan, tetapi kedua jaringan akan tetap beroperasi untuk jangka waktu tertentu.

Jika Ethereum 2.0 pada akhirnya menghasilkan skalabilitas yang lebih tinggi, orang mungkin bertanya-tanya tentang potensi efek positif yang dapat dibawanya ke sektor DeFi dan NFT yang berat pada Ethereum.

Simak Video Vitalik Buterin: Ethereum 2.0 | Lex Fridman Podcast

Referensi : wikipedia, cointelegraph

Older Posts
Newer Posts
Yasin, ST
Yasin, ST I am Conten Creator, Blogger, IT.. I have a hobby of reading and writing, sometimes singing and composing music

Post a Comment